Penjelasan mengenai BMI menurut SehatQ.com dan Mengapa Harus Anda perhatikan

BMI Anda sudah diukur selama bertahun-tahun dan mungkin Anda bahkan tidak menyadarinya. Setiap kali Anda pergi ke dokter, perawat mengambil tanda vital Anda dan mengukur berat badan Anda; terkadang mereka mengukur tinggi badan Anda. Pengukuran ini memungkinkan mereka menghitung BMI (Indeks Massa Tubuh) —jumlah lemak tubuh yang Anda miliki. BMI 19-24,9 menunjukkan berat badan normal; kurang dari 19 dianggap kurus; 25-29.9 dianggap kelebihan berat badan; dan 30 atau lebih tinggi dianggap obesitas.

Pentingnya diperhatikan masalah BMI yang harus selalu anda perhatikan.

Dengan mempertahankan berat badan yang sehat dan BMI yang normal, Anda cenderung mengalami lebih sedikit nyeri sendi dan otot, lebih banyak energi, pengaturan cairan tubuh dan tekanan darah yang lebih baik, mengurangi beban jantung dan sistem peredaran darah, tidur yang lebih nyenyak, penurunan trigliserida darah, darah gula, dan risiko terkena diabetes, serta penurunan risiko penyakit jantung dan kanker tertentu. Ini sangat penting diketahui jika anda melakukan dan mencegah sedari dini ini menjadi potensi Kesehatan anda di masa mendatang anda juga bisa mengukur menggunakan alat kalkulator bmi

Kelebihan berat badan atau obesitas membuat Anda berisiko lebih besar terkena diabetes mellitus, penyakit jantung, osteoartritis pinggul, lutut, dan pergelangan kaki (karena peningkatan keausan pada sendi tersebut) dan sejumlah masalah medis lainnya. Jangan lupa paket HealthTeam Advantage Anda mencakup keanggotaan gratis untuk SilverSneaker (lihat artikel di bawah untuk detail selengkapnya).

Anda berisiko lebih tinggi mengalami masalah kesehatan jika BMI Anda 35-39,9 dan Anda memiliki dua atau lebih masalah medis terkait berat badan — sebenarnya, Anda dianggap obesitas yang tidak wajar (lemak mematikan). Risiko komplikasi medis Anda, (serangan jantung atau stroke yang dapat menyebabkan kematian), meningkat secara signifikan. Kategori obesitas morbid yang sama berlaku jika BMI Anda lebih dari 39,9 meskipun Anda dalam keadaan sehat.

Kelebihan berat badan meningkatkan pekerjaan yang harus dilakukan hati Anda. Ini juga meningkatkan tekanan darah dan kolesterol darah dan kadar trigliserida dan menurunkan kadar kolesterol HDL (baik). Itu bisa membuat diabetes lebih mungkin berkembang juga. Perubahan gaya hidup yang membantu Anda mempertahankan penurunan berat badan 3-5% cenderung menghasilkan perbaikan yang bermakna secara klinis pada glukosa darah, trigliserida, dan risiko diabetes tipe 2. Penurunan berat badan yang lebih besar bahkan dapat membantu mengurangi tekanan darah dan meningkatkan kolesterol darah.

Bagaimana Cara Anda menghitung BMI Anda?

Berapa BMI Anda? Anda dapat menggunakan kalkulator BMI online, bertanya kepada dokter Anda, atau menghitungnya sendiri dengan petunjuk di bawah ini SehatQ

  •     Gunakan timbangan berat di permukaan yang keras, rata, dan tidak berkarpet. Kenakan pakaian yang sangat sedikit dan tidak ada sepatu.
  •     Timbang diri Anda dengan timbangan yang anda punya terdekat.
  •     Dengan mata menghadap ke depan dan tumit menyatu, berdirilah dengan tegak di dinding. Pantat, bahu, dan bagian belakang kepala Anda harus menyentuh dinding.
  •     Tandai tinggi badan Anda di titik tertinggi kepala Anda. Kemudian ukur tinggi badan Anda dalam satuan kaki dan inci hingga 1/4 inci terdekat. Juga hitung tinggi badan Anda dalam inci saja.
  •     Temukan tinggi badan Anda dalam satuan kaki dan inci di kolom pertama tabel Tingkat Risiko Indeks Massa Tubuh. Kisaran bobot yang sesuai dengan risiko minimal, risiko sedang (kelebihan berat badan), dan risiko tinggi (obesitas) ditampilkan dalam tiga kolom untuk setiap tinggi badan.